Edan juga ngisi blog 17an, he he he abis meriah banget sih!

Pada saat matahari menjelang terbit aku terbangun dari tidur panjangku yang nyenyaaaak sekali(sial nggak bisa liat Perseid, tapi gak papa masih ada hari esok), setelah sekian lama aku kekurangan tidur akibat kesAwas_mobil_4
ibukanku sebagai panitia OSPEK. Aku bersiap-siap untuk beraksi sebagai panitia 17-an. Acara dimulai pukul setengah tujuh pagi dengan jalan sehat. Rutenya pendek sih, cuman muterin JEC doang (toh cuman buat pemanasan senam nanti). Waktu itu aku jadi koordinatornya, weleh-weleh susah amat ngatur bapak-bapak dan ibu-ibu. Jadi acaranya agak molor deh. Terus abis itu senam, busyet dah instruktur senamnya ngasih senam pemanasan yang temponya cepet, jadinya ngos-ngosan deh, Too_fast_too_furious
padahal belum sampe senam aerobiknya. Setelah itu acaranya NyaBu (Nyarap Buareng) nggak mewah-mewah amat sih cuman bakmi ama lemper. Biar dikit juga harus disyukuri. Rasanya lumayan juga sih apalagi waktu itu udah laper banget.

Abis itu ada game antar keluarga. Waktu itu kita (pemuda-pemudi RT.14 Banguntapan Bantul / belakang JEC) emang ngadaain acaranya agak beda dari taun sebelumnya. Kali ini kita ngadaain game outbound, gamenya terdiri dari tiga pos. Tiap pos Yes_family_2
memiliki game yang berbeda-beda, dan setiap kali memasuki pos setiap keluarga harus mengucapkan yel-yel keluarga mereka sendiri sebagai passwordnya, kebanyakan sih yel-yelnya simpel-simpel banget kayak “Keluarga Pak Slamet Yes!”, tapi ada juga lho yang pake Dasadharma Pramuka, Pramuka bangeeeeet.

Di Pos 1 ada game “Kapal Karam” dimana seluruh anggota keluarga harus bisa berdiri pada selembar kertas koran (tanpa nginjak tanah) kalo udah berdiri lagi di atas kertas koran yang udah dilipat (jadi ukurannya lebih kecil), dan seterusnya. Semakin kecil luas kertas korannya semakin banyak poin yang didapat.

Untuk di Pos 2 ada game “rintangan jala”. Di game ini salah satu anggota keluarga ditutup matanya dan harus melewati rintangan jala yang sudah disediakan, sedang anggota keluarga yang lain memberi petunjuk kemana harus melangkah. Jika kaki menyenggol jala maka harus diulangi. Semakin cepat melalui rintangan makin banyak poin yang didapat.

Terus di Pos 3 ada game “tebak gaya”. Ini dia game yang paling seru diantara yang lain dimana salah satu anggota keluarga mengambil undian kata lalu memperagakannya sedang yang lain menebak kata yang dimaksud. Kata-kata yang dipake : maling, jatuh dari gedung, simbah bergoyang dangdut, mancing, WC, dll. Bayangin aja lucu banget khan.

Setelah game antar keluarga selesai, ada game “jempol seksi”. Gamenya sih kayak balapan karung tapi kalo musik dangdutnya Sexy_thumb
udah jalan maka pesertanya harus berhenti untuk berjoget dan jempolnya harus digoyang-goyang, kalo musiknya berhenti, lanjuuut….. Konyol abis deh pokoknya.

Nah karena waktu game kameranya terbatas dan aku seksi dokumentasi aku jadi harus bolak-balik deh motret-motret. Tahukah engkau berapa kapasitas memory yang dimiliki kamera yang kupakai? 8 MB, ngenes banget! Jadi aku juga harus bolak-balik antar pos akibat keterbatasan kamera dan bolak-balik ke rumah untuk mengkopi dan mengosongkan memory. Hos… hos… hos…, capeknya bukan main. Setelah acara selesai kita para muda-mudi bisa foto-foto bareng, terus beres-beres. Abis itu aku musti mandi lagi karena badanku dan baju kotor semua. Karena udah kecapekan aku langsung makan terus tidur siang selama 3 jam. Akhirnya bisa bersantai zzzz… zzzz…. zzzz…All_out_1