Setelah berapa lama merenung mulai nyadar akan realita. Maka dari itu mulai sekarang aku pingin tegas sama hatiku. Yang namanya ‘idealita yang terlalu muluk’ kalau tubrukan dengan realita pasti hancur berkeping-keping. Makan ati deh jadinya. Mendingan direlain dan ngejar hal yang lebih ‘worth it’. Tapi ini bukan berarti aku nyerah, aku cuman pingin break dulu ajah. Karena capek? Nggak juga…. banyak hal yang menjadi pikiran…… heuuuuhhhh….

Me : I made up my mind….
Me too : Hm?
Me : Gw mau fokus ke hal yg lain.
Me too : Dr apa?
Me : Dr mikirin cewek mlulu yg ujungnya ga’ jls. Gw….. udah capek….. selain itu… banyak hal yang kepikiran nih.
Me too : Oh ya? Lo mo nyerah ya? Sayang banget.
Me : Nggak… aku cuman pingin break aja dl. You know…. sometimes the best move is no move at all…..
Me too : Apa yg bikin lo berpikir kayak gitu?
Me : Coba dech kita skrng berpikir yg realistis. Gw pingin berpacaran itu sekali seumur hidup, sedangkan yang namanya pacaran itu biasanya cuman bertahan 2-4 tahun, paling lama….. yah setahu gw 11 thn. Itupun jarang banget kasusnya. Terus gw lulus kira2 2 taon lg, plus kl masuk profesi jd 3 taon. Ntar kalo mo nikah butuh biaya paling gak yang sederhana anggep aja 20 juta. Itupun kl mertua gw nanti mau yg sederhana, kl gak bisa2 sampe 50 juta kali ya?  Kl ortu gw mah kl mo yg sederhana sih fine2 aja. Nah, meskipun biaya nikah bisa dibagi dikedua belah pihak tetep aja makan waktu lama buat ngumpulin duit segitu pas gw kerja nanti. Belon lg waktu yg dibutuhkan untuk mencapai kemapanan sendiri dan ortu. Biarpun big bro gw nanti jg kerja, kayaknya gak menjamin dech buat mbantu gw ngebahagiain ortu, lo tau khan big bro gw orangnya ke gimana. Intinya kl pacaran mulai sejak sebelum menginjakkan kaki keluar dari neraka dunia bernama kampus ini kayaknya susah deh buat sampe ke pelaminan, padahal khan gw pingin pacaran sekali seumur hidup.
Me too : Ooooohh gt…. gw ngerti sekarang, jd lo pingin nunda dl nyari ceweknya gara2 prinsip lo dlm berpacaran ama kenyataan bahwa lo akan butuh banyak waktu buat mewujudkan impian lo itu. Tp sebenernya ga’ masalah khan kl lo nyoba2 pacaran dulu, khan bisa dapet banyak pelajaran.
Me : Maunya siiiih. Tp buat apa jg pacaran kl cuman buat kaya gituan. Yang namanya pacaran khan bahaya bro, banyak nambahin dosa. Tp apa boleh buat, krn jaman yang memaksa demikian. Jaman sekarang sih jaraaaangg banget ada cewek yang langsung mau dinikahi tanpa dipacarin dahulu. Toh aku sendiri jg bukan orang yang bener2 beriman, kayaknya muna banget deh. Makanya aku ‘kepaksa’ ngikut aja. Kalo masalah ngedapetin pelajaran mah gak perlu dgn praktik langsung kaleeeee. Sejauh ini dengan membaca2 dan mendengar pengalaman orang lain dan diskusi jg udah dapet kok pelajaran soal begituan. Emang sih…. teori itu beda ama praktek. Tp ini adalah cara yg paling aman. Lagian kl pacaran dgn tujuan nambah pelajaran itu mah namanya mengatasnamakan kekuatan bro. Gw pacaran buat nyari pendamping hidup gw nanti, bukan biar pinter dlm urusan beginian, urusan nambah cerdasnya mah itu bonusnya.
Me too : Jd lo udah yakin pingin nunda dl nyari jodohnya? Apa ga’ nyesel kl ternyata ada orang yg cocok kaya dia lagi trs ga’ lo kejar?
Me : Ow, gw ga’ shallow thinking kok. Kl misalnya ntar ada yg bener2 cocok dan gw cintai ya bakal gw kejar, ntar sebisa mungkin bakal gw pertahanin ampe janur kuning melengkung. Apalagi dikala otak yang super canggih ini sudah tidak mampu lg membohongi hati yang sedang meledak2. Tp kl bisa sih mendingan besok ajah nyarinya kl udah mulai kerja aja deh…. sementara ini gw mulai ngembangin sayap dan nambah pengetahuan lewat internet sama dr temen2 dulu. Lagian banyak hal lain yg burdening in mind gt…..
Me too : What’s those things?
Me : Lo tau sendiri finansial gw sekarang ke gmn, kyknya kondisi yg skrg tuh ga’ memungkinkan aja buat ngelakuin hal kayak gitu, yaaa…. kecuali kl LDR, tp males ah. Gimana mau jualan kl gak punya modal? Apa kata dunia coba?
Me too : Iya sih…. pasti sulit kl pacaran tanpa HP, motor, ama SIM C. Apalagi keuangan ortu lo bnr2 pas2an, ntar pasti susah ngajak keluarnya yah.
Me : Yeaaahh…. It’s sad but true….. mana ada sih cewek yg mau ama cowok yg gak ber-HP, gak punya motor dan gak punya SIM C. Yang ‘males’ diajak jalan2 keluar gara2 keuangannya selalu ‘tanpa harapan’. Paling2 sih kl LDR msh ada harapan…. tp males gw……
Me too : Ada kali cewek yg mau sama lo, tp jarang banget deh kayaknya…… Lo sendiri tau khan ada cewek yg mo mblanjain pulsa dan mo mbayarin makanan pas lg keluar demi cintanya ama cowoknya.
Me : Iya sih tp cewek ke gitu jaraaaanngg banget. Lagian gak enak lg kl apa2 dianya yg bayar. Apa kata temen2 nanti? Ntar dikiranya gw manfaatin cintanya cewek gw lg. Mendingan pacarannya ntar kl udah kerja aja deh. Sekarang gw mo fokusin ke hal yg lain dulu.
Me too : Ndengerin cerita lo bikin gw pingin nangis T_T….. hix 33x
Me : Gw udah biasa kok dgn kehidupan gw yg sekarang, toh tiap orang punya problemanya masing2.
Me too : Yg tabah ya bro.
Me : Iya2…
Me too : SEMANGAT!!!
Me : Yo’i!

PS : Dengan ditulisnya ‘Part 3 — just wanna take a break’ kemungkinan besar ‘Part 4 — resurrected’ tidak akan ditulis dalam waktu dekat, mungkin setengah semester lagi, satu semester lagi, setahun lagi, atau bahkan 5 tahun lagi. Hahahaha…..

— Masih menyandang gelar ‘Satu-satunya mahasiswa fakultas Farmasi UGM angkatan 2005 yang tidak ber-HP’………..T_T hix hix hix…. —