What the….. That Is Absolutely Lie! ~ The Unorganized Mass Crime in My Campus


Sekitar setengah jam sebelum pretest praktikum Teknologi Farmasi Sediaan Padat pertamaku…..

1ofmyfriend : Udah belajar Dif?
iamnobody : Yah baru dikit, hehe…
iamnobody : rasanya deg-degan nih, baru pertama kali sih. Yang pretest sama dosennya langsung khan?
1ofmyfriend : Iyah…
*pause*
1ofmyfriend : Udah belajar Dan? (Nama sebenarnya disamarkan)
anotherfriend : Belum….
1ofmyfriend : *skeptic*
iamnobody : *skeptic too*

Dan saatnya pretest dimulai…. pretest praktikum dilaksanakan oleh dosen secara lisan. Setiap anak ditanyai perihal praktikum yang akan dilakukan. Alhamdulillah… aku bisa menjawab dengan cukup lancar, sedangkan Dani bisa lebih lancar lagi, dia bisa menjawab setiap pertanyaan dari pak Dosen. What the…. I knew I shouldn’t believe him.

1ofmyfriend : Gileee si Dani ternyata malah bisa njawab semuanya…
1ofmyfriend : Bo’ong banget berarti tadi dia ya
iamnobody : Iyah
1ofmyfriend : Tapi emang banyak khan di Farmasi yang kek begitu…
iamnobody : Iyah, Toni, Roni, Doni, Boni, Soni…. (Semua nama samaran)
1ofmyfriend : Kenapa ya mereka kok bo’ong kek gitu…
1ofmyfriend : Apa sih susahnya bilang “iya udah belajar”, ck ck ck…
iamnobody : Iya…
iamnobody : Toh gak ada ruginya bilang kayak gitu.
iamnobody : Aku kalo’ ditanyain gitu, bilang aja apa adanya…
iamnobody : Terus kalo’ masih belum apal ato paham yah bilang aja belum apal ato paham.
1ofmyfriend : Sama aku juga…

Yeaah…. itu tadi sekilas kehidupan sehari-hari di Kampusku. Heran deh…. apa susahnya berkata jujur. Kayaknya takut banget dibilangin disorakin “Wueeee udah belajar!”. Dasar pengecut! Ngadepin kek begituan aja udah kaya’ cecurut, sampe nutupin pake bo’ong segala. Anyway…. di lain sisi, kebohongan mereka itu telah menimbulkan masalah yang tidak nampak di permukaan tapi benar-benar ada di dalam setiap orang yang berinteraksi dengan mereka. Percaya atau tidak, hal ini menimbulkan false belief pada para mahasiswa. Kenapa begitu? Berkat mereka (yang kebanyakan mahasiswa yang rajin belajar namun tidak mau mengakui alasan dibalik kesuksesannya) para mahasiswa yang lain beranggapan bahwa “Success people are born not created through the path of hard work”. Hal ini justru membuat mahasiswa berpikir (secara tidak sadar) bahwa mereka sendiri adalah inferior dan mereka yang “KATANYA tidak pernah belajar” adalah para superior yang bisa meraih IP tinggi tanpa banyak bekerja keras. Yang pada akhirnya membuat mereka sendiri merasa hopeless, kurang PD, dan yang lebih parah lagi malas belajar!

Beneran neh pada ga’ belajar? BULLSHIT!!! There’s no such thing as doing nothing then you got what you want!

Kalo udah belajar bilang aja udah belajar, kalo udah paham dan apal bilang aja udah apal, kalo baru separo bilang aja baru separo. Gitu aja kok repot. Ngerusak pikiran orang lain aja. Baiklah…. mungkin anda sekedar merendah saja, tapi kalau merusak pikiran orang lain apa bagus tuh. Sadarlah meskipun sepele namun karena pelakunya banyak dan dilakukan secara berulang-ulang, tidak peduli seberapa sadar sang korban mereka akan terprogram alam bawah sadarnya. Biasanya apa yang anda tanam adalah apa yang anda tuai, tapi kali ini apa yang anda tanam adalah apa yang orang lain tuai. Bagi anda yang merasa dan anda tidak mau berubah juga, maka anda adalah orang yang egois, apapun alasan anda. Dan bagi anda yang merasa inferior sadarlah bahwasanya semua orang meraih yang diinginkan karena mereka benar-benar bekerja keras bukan karena kejeniusan mereka.

Another day…. mau pretest praktikum Teknologi Sediaan Farmasi Padat lagi

1ofmyfriend : Udah belajar Dif?
iamnobody : Yah lumayan…. *sambil membaca buku petunjuk praktikum*
iamnobody : Tapi gak dong dong
iamnobody : Kamu?
1ofmyfriend : Udah… *sambil membaca ringkasan kecil buatannya*
1ofmyfriend : Hey Dan udah belajar?
anotherfriend : Belum… *straight-faced*
iamnobody & 1ofmyfriend : BO’ONG!!! *serentak*
anotherfriend : *diam seribu bahasa ~ with his impassive face*

Like hell I would get fooled over and over. Hehehe…. lucunya kejadian ini terus berulang di pretest praktikum lainnya. Heran deh ga’ jera-jera juga. Udah habitual kali yak?

Advertisements

13 thoughts on “What the….. That Is Absolutely Lie! ~ The Unorganized Mass Crime in My Campus

  1. yupz…
    emang banyak yg kayak gitu. & aku sempet bener ngrasa ketipuuu. yah, maklum, otakku emang pas2an…

    menurutku sie, bukan egois… tapi LICIK. kalo egois kan mementingkan diri sendiri, nggak peduli sama kepentingan orang lain. nha ini kan justru SENGAJA (semoga nggak semua) ngerugiin orang lain… (menurutku lo..)
    *iya, aku nggak suka banget tipe orang kayak gini..*

    cuma yaaa kita juga mesti balik lg ke diri sendiri:
    1. udah jujur belom. aku sie emang dasarnya suka nggak pedean sama usahaku sendiri, tapi aku tetep bilang belajar. emang dulu aku juga pernah licik. tapi sekarang takut sendiri & nggak mau lg licik2an. capek. yang penting kita udah belajar. ngerti maksudnya apa. salah nggak papa. lupa juga manusiawi. dosen juga ngerti otak kita nggak semua sama..

    2. apa perlu kita nyoraki mereka yg udah belajar? kadang2 keceplosan. tp sorakan itu jg bisa njatuhin. bikin ngerasa hebat. terus akhirnya malah nggak bisa & malu & trauma untuk jujur kalo udah belajar.

    jadi enaknya nggak usah tanya2 hal2 retoris kayak gitu. mending diskusi aja… nah,kalo sampe tu orang bilang nggak tau pas kita ajak diskusi tp pas ditanya dosen kok bisa. gampar aja!!! ogah aku temenan sama temen kayak gini……!! *mudah2an aku nggak termasuk orang yg kayak gituu. tau sendiri kan, aku kadang2 sombong.*

  2. Haha udah biasa sih tanya kayak gituan. Iya sih mending diskusi, tapi apa yang mau didiskusikan kalo akunya sendiri ga’ dong apa-apa LOLz

    Heran…. bahkan setelah mbaca tulisan ini masih ngerasa kalo otaknya pas-pasan…. -_-

    Inilah salah satu victim dari kejahatan masal yang tak terorganisir di kampusku ^^

  3. hohoho…

    mungkin lum pede dngan belajarnya..

    mmm…

    ato orangnya emg g mau ngaku kalo dah blajar..

    mm..

    orang kan macem2..!! beranekaragam..

    hehehe…

    yahhh…
    itulah manusia…

  4. Mmmm…. I see I see

    Waktu nulis sempet gak kepikir, makasih karena membantu saya membuka pikiran saya.

    Kalo dipikir-pikir aku waktu nulis emang rada shallow thinking.

    Hehe jadi malu….

    Tapi ga’ sepenuhnya salah khan?

  5. waduh,,waduh,,kok banyak yang memaki-maki gini,,, tak baik tuu,, iya sih, banyak juga kayak gitu,, malah pernah aku nanya,,”eh,ceritain tentang X donk,,,gak ngerti2 nih,,”(muka memelas),, eh,dianya jawab “sama,aku juga nggak ngerti”,,, selang beberapa menit setelah itu aku mendengar dia membahas topik X dengan lancarnya bersama teman yang lain,,, iiihhhh,,,pelit ilmu banget yak!!! yasuw,,orang kayak gitu mah gak usah dipikirin,,ilmunya (katanya) gak barakah,, yang penting kita usaha semampu kita aja,,, ^-^

  6. Yah, maklumlah Cha, para korban-korban ini bener-bener udah dirugikan. Penjahat-penjahat itu harus diingatkan kalau ingin kebenaran ditegakkan *halah, sok wise*.

    Kita ga’ bisa terus menerus membiarkan kejahatan ini terus menerus merajalela. Emang sih kita berusaha semampunya, tapi kita juga harus mengingatkan mereka-mereka yang telah menjahati kita. *halah, opo meneh iki*

  7. @ comment ke 9 : LOL! Pembalasan haruslah lebih kejam ^^

    Yo mas mengko tak ajari carane, gampang kok. *haiah padahal maune mumet banget pas bola-bali ra iso masang sitemeter*

  8. Ha…ha..ha…lutchu….tapi semua itu juga harus dilihat dalam berbagai sisi…siapa tau ada maksud baik yang tersembunyi…ibarate ngene….nek kowe menang lomba whatever trus dipuji…wah hebat kowe Dif…….trus arep njawab opo?……Ah, biasa-biasa wae kok….see…..banyak orang yang “menipu”….tanpa bermaksud menipu tapi sebenernya lebih tepat klo mereka “rendah hati”…..yo koyok nek ditakoni IP…IPmu piro dul…jawabane mesti…Wah IP ku biasa-biasa wae….padahal IP sebenernya 3,9…edan ra kuwi………
    Tapi yo ngono…bangsa Indonesia khan bangsa sing terkenal ora PD…….dadine yo koyok kuwi……
    Kabeh kuwi ono bener lan salahe…tergantung seko ngendi awake dewe ndelok….tapi jangan budaya khan menipu…………
    Sak apik-apike maksud seko menipu tetep wae ngapusi….

  9. Iyo sih mas, koyo sing tok omongke ning blogmu kae to? Yang jangan ngejudge buku jangan dari cover dan isinya.

    Aku juga ngerti pentingnya ngeliat intensinya orang lain. Emang yang namanya intensi itu yang tau cuman yang punya dan yang Diatas. Jadi kita gak bisa sembarang nge-judge orang. Tapi bukan berarti intensi itu bener2 gak keliatan, kita bisa nyari tau dr body languagenya jg khan.

    Sekali lagi kita harus ngeliat dr intensinya jg.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s