Hari rabu kemaren aku datang ke kampus pagi-pagi karena jam 11 siangnya akan ada rapat PIO mengenai Semnas. Karena masih ada banyak waktu akupun ngenet bareng mas Pugi. Pas sekitar jam 10 mas Pugi bareng-bareng mas Dinar pergi ke gelanggang karena ada pertandingan badminton. Jadi aku harus njagakke laptopnya mas Pugi. Akupun ngenet sepuasnya…. pas hampir jam 11 mas Ilyas dateng buat ngopi-ngopi foto P4T kemaren. Udah jam 11 lewat dikit… Nunink malah ngajakin masuk ke PIO, aku bilang “YAAA, entar!”. Hmmm…. gimana ya? Laptopnya mas Pugi malah masih dipake mas Ilyas je, ya udah aku percayakan aja laptopnya sama mas Ilyas, terus bilang sama mas Ilyas “Mas Aku ke PIO dulu, ntar kalo udah selese ngomong aja sama aku”, mas Ilyas mengiyakan.

Akupun masuk ke PIO kulihat sudah lumayan anak-anak yang kumpul, ada Mas Rus, Mas TB, Ipeh, Imuz, Nunink, Dias, Rama, Nanda. Dan rapatpun segera dimulai…. Agenda pertamanya adalah pemilihan ketua Semnas nanti, sebenarnya ketuanya sudah ada yakni Itung tapi dianya malah ingin mengundurkan diri. Jadi yaaa…. dipilihlah ketua yang baru. Sebenarnya disini orangnya sudah bener-bener top deh, liat aja Ipeh, Imuz, Nunink, Rama, Nanda, mereka semua udah banyak makan asam garam pada udah pernah jadi koordinator di acara-acara besar, bahkan Ipeh, Nunink, sama Nanda udah pernah jadi ketua panitia. Aku? Aku sendiri baru sekali jadi koordinator, itupun acaranya kecil-kecilan. Kemaren sekitar seminggu yang lalu aku udah ditawarin sama Itung buat jadi koordinator sie perkap, lalu aku minta waktu untuk berpikir baik-baik. Jujur saja aku ini sudah mundur dari segala macam kepanitiaan, makanya pas P4T kemaren aku nggak ikut kepanitiaan. Aku sudah jenuh dan merasa perlu meningkatkan IP-ku yang semakin lama semakin merosot. Tapi untuk yang PIO ini memang tak terhindarkan mengingat aku sudah menjadi anggota PIO, mau tidak mau aku harus ikut dalam kepanitiaan ini. Maka dari itu aku memilih untuk tidak menjadi koordinator, apalagi ditawarin jadi ketua.

Back to the topic, OK kitapun mulai mencari ketua yang baru. Setiap dari kita yang dari angkatan 05 mengutarakan keberatan masing-masing dalam memikul tanggung jawab sebagai ketua. Aku nggak begitu inget apa keberatan tiap-tiap temenku… kayaknya kebanyakan masalah terbaginya pikiran di acara lain karena mereka juga punya kesibukan lain. Aku sendiri? Sebenernya aku sendiri tidak ada acara apa-apa tapi aku punya masalahku tersendiri. Pertama-tama dari segi skill, aku sendiri toh dalam kepanitiaan baru sekali jadi koordinator, selain itu aku nggak ada gambaran sekali mengenai menjadi ketua itu seperti apa, ntar musti ngapain musti gimana kalo udah begini begitu. Kedua aku ini gak punya HP ntar pasti susah mengkoordinirnya khan. Ketiga aku sebenernya udah pingin mundur dari segala macam kepanitiaan, lha wong kemaren udah ditawarin jadi koord aja udah gak mau apalagi jadi ketua. Kenapa saya mundur dari kepanitiaan? Karena saya sudah terbukti kurang mampu membagi waktu dan membagi konsentrasi saya yang pada akhirnya banyaknya aktifitas saya dalam kepanitiaan berbanding terbalik dengan IP saya. Padahal ada tuntutan dari ibu untuk meningkatkan IP saya, karena jika IP saya turun maka peluang mendapatkan beasiswa juga turun sehingga merepotkan ortu saya. Perlu anda ketahui IP saya terus merosot hingga yang terakhir mendekati angka 2 pas! Jika saya ikut kepanitiaan ditakutkannya saya nanti malah jadi PKI NASAKOM!

Kemudiaan mas Rus terus menerus memantik kami semua agar muncul keberanian dalam diri kami *haiah*. Pada awalnya aku sih gak terpancing sama sekali, aku masih teguh pada pendirianku. Aku bahkan sampai terus terang “Aku gak terpantik sama sekali” di depan mas Rus, hehe ^^ my words is as sharp as usual. Tapi karena dia laki-laki jadi gak papa kalo aku terus terang kek begitu. Gomen nasai Roes-senpai ^^. Entah kenapa, mungkin karena saya satu-satunya yang tidak punya kesibukan lain malah saya yang dipanas-panasi segala. Bahkan malah pada bilang “kayaknya udah mulai mengkerucut nih” *haiah bahasaneeee….*. Aku tahu siapa yang kalian maksud, BRENGSEK!!!

Terus yang lebih parah lagi mas Rus manas-manasinnya pake nyangkut-nyangkutin soal “penting lho jadi ketua biar tahu gimana caranya mimpin orang, entar kalo kerja pasti pingin jadi manager khan?”, ah yang ini ngena banget dech pokoknya… DAMN! He got me alright, barangkali karena mas Rus udah tahu mimpiku gara-gara mbaca blogku mengenai idealisme yang ingin kucapai. Iya aku emang pingin punya jabatan penting, dan yang lebih parah lagi aku ini emang pingin memiliki beberapa perusahaan. Emang sih mas Rus ada benernya, dan aku ini gak mau omdo. Aku musti buktiin kalo aku ini bisa. *At this point spirit issue cleared….*

Sekarang masalah HP, katanya itu bukan masalah besar. Pada kenyataannya pernah ada beberapa “petinggi” Farmasi yang tidak punya HP, seperti mas Ikhsan yang katanya dulu gak punya HP, sehingga sempet jadi “Most Wanted”. Keknya keren juga ya, coba aku jadi “Most Wanted” tiap hari adaaaa aja yang nyariin. Ada yang datengin ke kelas minta tanda tangan, ada yang ngomongin soal acara besok, dll. dll. dll. *haiah ngomong opo to aku ki”. Contoh nyata lainnya adalah mas Rus. Dulu mas Rus pernah jadi ketua IK 06 yang sayangnya dibatalkan oleh pihak dekanat. Yang penting kalo gak punya HP itu rajin-rajinlah dateng ke kampus. Iya sih aku ini khan udah rajin ke kampus, lha wong pas liburan aja aku sering ke kampus kok. *At this point cellphoneless issue cleared….*

Terus masalah skill, aku udah jujur ke anak-anak yang laen kalo mo jadi ketua itu aku bener-bener gak ada bayangan sama sekali ntar mo ngapain mo ngapain mo ngapain. Terus dari pengalaman kepanitiaan aku ini baru sekali jadi koordinator, yaitu koordinator dekdok. Kalo jadi koord. acara, humas, danus masih mending. Kalo aku langsung jadi panitia khan berarti naik pangkatnya jauuuhh banget. Bukannya aku ini gak PD, bahkan pada kenyataannya aku ini udah jujur pada diri sendiri. Tapi temen-temen pada ngotot, katanya yang namanya skill itu bisa diperoleh selagi jalan, terus banyak “bekas-bekas” ketua disini, coba liat aja Mas Tribek ketua Semnas Farmasi 06, sama Ipeh ketua Semnas Farmasi 07. Kalo ada masalah apa-apa khan bisa minta bantuan mereka. Terus ada yang bilang jadi ketua itu enak, tinggal suruh sana suruh sini doang. Terus katanya temen “Ini khan kepanitiaan terakhir, yang ngegong dong Dif”. Ya udah yang penting aku udah terus terang sama temen-temen soal keterbatasan kompetensiku, karena temen-temen udah ngasih kepercayaan berarti masalah skill selese. *At this point skill issue cleared…*.

Masalah terakhir adalah masalah mundurnya aku dari kepanitiaan. Aku ini udah berhenti dari kepanitiaan karena masalah IP-ku yang terus merosot. Aku sendiri sebenernya ngaku salah, soalnya semester-semester sebelumnya aku nggak ngeset target IP yang tinggi. Makanya aku gampang kehilangan fokus dan jadi gak semangat. Aku yang sekarang udah mulai menset target IP lagi seperti saat semester pertamaku kemaren. Emang sih ngeset target IP itu bener-bener ngaruh. Kerasa banget bedanya sama kalo nggak ngeset target. Sekarang tinggal gimana pinter-pinternya ngatur waktu. *At this point academic issue cleared…. (maybe….)*

*All issue cleared*

Dengan begini aku memberanikan diri untuk mengambil tantangan ini. Dah, pokoknya modal nekat dah!

Temen-temen doain aku ya, semoga berhasil. Mohon dukungan dan semangatnya!

Pesenku buat :

1. SC (mas TB, mas Hendy, mbak Ida, mbak Ade). Mohon bantuan, bimbingan dan doanya…. Khusus buat mas TB ayo mas ojo putus semangat goleke, nek butuh bantuanku ngomong wae LOL.
2. Prongi, buat desainnya yang bagus ya, dan tolong perintahkan anak buahmu nanti untuk sering-sering memotret daku OK! Oh ya, soal desainnya boleh minta bantuan koord sie perkap, sambil menyelam minum air *sampai kembung*.
3. Rama, Ram cariin duit yang banyak ya! Awas ya kalo gak dapet, nyawa kami ada ditanganmu *halah*.
4. Peema, Peem tolong jagain duit kita ya! Oh ya, jagain juga si Dia, jangan sampai kenapa-napa.
5. Mas Rus, mohon bimbingannya. Saya akan butuh banyak bimbingan dari anda baik dalam hal kepanitiaan, urusan akademik, sampai urusan percintaan *haiah*
6. Surip, Rip biarpun kerjanya menjelang hari H jangan nganggur, bantuin sie-sie lainnya juga, terutama sie PDD, skill anda akan sangat dibutuhkan disana. Oh ya, saya sarankan anda segera mencari operator yang baru (dari dalem PIO) mengingat operator yang dulu sudah naik pangkat jauh sekali ^^.
7. Ipeh, Peh bantuin Rama nyariin duit yah. Selain itu aku mohon bimbingannya, toh kamu yang lebih berpengalaman. Oh ya, tolong sering-sering kasih aku semangat ya! Kata-kata “semangat” darimu begitu berarti untukku.
8. Dias, catat semua omonganku ya! Gak ding bercandaaa. Yang teliti ya kalo ngurusin surat-surat, jangan sampe ketuker-tuker ^^.
9. Muz, cariin pembicara yang bagus ya. Tapi jangan sampe kelupaan nulis blognya.
10. Mita, Mit susun acarane sing apik yo. Ning suk ojo koproll meneh lo yo, iki dudu sirkus mbak.
11. Ike, makanan apa aja boleh, asal enak lan murah. Oh ya jangan sampe beracun, liat tuh di TV banyak kasus keracunan makanan.
12. Nda, kalo mereka nanti kerjanya berduaan jangan diganggu. Inga’ inga’ orang ketiga adalah setan ^^.
13. Itung, semoga cepat sembuh. Ayo Tung ojo loyo, sing semangat! Suk ojo separo-separo lo yo.
14. Nunz, kowe sie opo yo? Aku ra reti. Pokoknya kalo saya butuh bantuan mohon dibantu ya.
15. Ainun & Ita, sebetulnya kalian tidak akan dimasukkan ke dalam kepanitian bila anggota PIO tidak sedikit, berhubung terbatasnya SDM PIO maka dengan terpaksa kami memasukkan kalian berdua biarpun kalian anak-anak baru tapi saya percaya pada kemampuan kalian berdua. Partisipasi kalian sangat diharapkan. Ayo semangat!

Don’t walk in front of me, I may not follow.
Don’t walk behind me, I may not lead.
Walk beside me and be my friend.