Belakangan nggak tahu kenapa aku jadi gampang down setiap kali aku tahu seleraku dan kebiasaanku (baca : life style) berbeda dari orang lain. Terutama perbedaanku ama dia… aku jadi ngerasa rendah gitu. Duuuuhhh, padahal dulu gak kayak gini. Yah, segalanya emang jadi serba sensitif kalo dah berhubungan dengan dia.

Tapi kalo mau dipikir dengan 99% otak dan 1% hati emang gak rasional sih. Ada-ada ajah… Emang kenapa kalo seleraku beda? Emang kenapa kalo kebiasaanku beda? Toh masing-masing dari kita punya jalan kita masing-masing. Seenggaknya aku masih bisa terus ngejar apa-apa yang aku suka. Aku happy, temen-temenku juga pada happy. Temenku pada nggak sewot gara-gara kebiasaanku dan hobiku yang beda, kenapa aku harus sewot dengan kebiasaan dan hobi temenku yang beda? Mungkin emang aku harus ngikutin iklan di tivi, “Enjoy aja”.

Biarlah aku nggak suka sepak bola, main gitar, nonton konser musik, makan-makan di luar, hang out bareng temen-temen, jalan-jalan ke mall, nonton bioskop, dll. Beberapa dari kebiasaan itu gak kulakuin emang karena aku nggak suka, dan yang lainnya karena batasan yang aku miliki. Once again, I don’t want to be limited. But guess can’t help it… Aku memang punya banyak batasan tapi Tuhan juga memberikan begitu banyak kelebihan padaku. Kenapa nggak mikirin apa yang dah aku punya? Nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan? doh…

Toh biarpun seleraku beda aku masih ada temen yang bisa diajak ngobrol perihal interest-ku. Kalo mau ngomongin Naruto ada Putra, Joko, Mas Roes, Adit, Anton, Adi, dll. Mo ngomongin relationship juga banyak yang bisa diajak omong soal yang satu ini. Diskusi serius soal farmasi ada Dunkdunk. Ngomongin parapsychology bisa sama Ikhsan. Ngomongin psychology banyak orang yang bisa diajak omong soal yang satu ini. Ngomongin komputer bisa ama Arif, Itung, Wahyudi ama Joko. Ngomongin bahasa Jepang ada Joko. Ngomongin J-pop terutama Home Made Kazoku ama Chemistry ama Mas Pugi. Ngomongin urusan desain bisa ama PDD duo (Arep dan Pyongi).

Cuman sedikit hobiku yang sulit nyari temen seperjuangannya, mis. astronomi (kadang-kadang ama Joko siiih… tapi dia lebih fokus ke itung-itungannya ketimbang pengamatan event-nya -_-….), Pyrotechnic, ama desain animasi.

Sutralah, biarkan saya berjalan di jalan saya… hidup ini sudah cukup menyenangkan, tidak baik jika dibikin susah dengan memikirkan hal yang gak perlu. Jikalau keterbatasan saya yang membuat jalan saya jadi sangat “melenceng” dari jalan orang lain maka biarlah waktu yang membereskannya untuk saya, toh nanti saya bekerja dan dapat mengatasi beberapa keterbatasan saya, Amiiinn…